2018

2018 was not my year. My depressing year ever. Tahun kegelapan aku. Mungkin dalam hayat ini setiap sepuluh tahun adalah tahun paling laknat yang aku kena hadapi.

Aku harap 2019 tidak begitu. Walaupun ianya tahun babi, aku sangat berharap ia sebaliknya. Please be nice to me.

Amavi

Kadang-kadang, apabila ada following saya yang RT tweet beliau, ada semacam rasa pedih jauh di lubuk hati. Sepertinya selama ini memang ada selumbar yang telah lama menginap di situ, dan hanya sesekali apabila tulisannya yang saya baca menggugah rasa, selumbar itu sengaja memberi rasa denyut, mengingatkan saya, “Hai, aku masih di sini. Luka yang dia tinggalkan lama dahulu, masih ingat?”

It’s been 11 years and counting. 

Ah, barangkali benar kata Pramoedya Ananta Toer –

“Tahu kau mengapa aku sayangi kau lebih dari siapa pun? Karena kau menulis.
Suaramu takkan padam ditelan angin, akan abadi, sampai jauh, jauh di kemudian hari.”

Duit

Apabila dia membuka pintu kabinet itu, hati Jun berdebar-debar. Kelihatan begitu banyak wang ringgit diikat dan disusun dalam kabinet itu. Satu kabinet itu penuh dengan wang.

Hati Jun berasa tidak sedap tiba-tiba. Dia membuka kabinet yang lagi satu. Juga penuh dengan wang. Tidak mustahil dalam kedua-dua kabinet itu penuh dengan wang mencecah puluhan ribu ringgit. Jun terpaku.

“Junid oi, mari sini. Tengok ni!” Kawannya Abdul meninggikan sedikit suaranya, walaupun masih dalam keadaan berbisik. Jun segera menghampiri Abdul yang sedang melihat ke dalam laci almari perhiasan. Dalam laci itu penuh dengan wang, juga diikat dan disusun rapi.

“Rezeki Jun, rezeki! Tak sangka aku ada orang kaya simpan duit banyak ni dalam rumah,” Abdul menyeringai dan mula memasukkan wang itu ke dalam guni yang dibawanya. Abdul membuka dua laci yang lain. “Masyuk kita malam ni Jun!” Tangan Abdul pantas cuba mengosongkan laci-laci tersebut. “Kalau aku tahu rumah ni banyak duit macam ni, rumah ni aku masuk dulu. Tak payah susah-susah pecah rumah yang lain.”

Jun memegang tangan Abdul, menghentikan tindakan Abdul daripada memasukkan wang yang masih banyak dari dalam laci itu ke dalam guni. “Aku tak sedap hati ni, rumah siapa ni kau cakap tadi?” “Datuk Mat. Ketua pengarah jabatan gomen. Kenapa?”

“Aku rasa something wronglah orang simpan cash banyak macam ni dalam rumah. Kau ada nombor telefon SPRM?”

John

Che Bedah rasa teruja betul. Jun akan pulang bercuti hari ini. Kali terakhir Jun pulang adalah ketika hari raya tahun lepas. Selepas itu Jun hanya bertanya khabar melalui telefon. Almaklumlah anaknya itu bekerja di London.

Apa yang lebih menggembirakan Che Bedah ialah Jun akan pulang bersama John, teman lelakinya orang Amerika untuk diperkenalkan kepada keluarga.

Sebelum ini Jun pernah bertunang dengan pemuda di hujung kampung ini. Tetapi tiga bulan sebelum berlangsungnya majlis perkahwinan, tunangnya itu ditangkap khalwat dengan jirannya. Serta-merta pertunangan itu diputuskan. Malik, bekas tunangan Jun pun sudah bernikah dengan jirannya itu. Anaknya sudah tiga. Jun pula membawa diri ke Kuala Lumpur dan memberi sepenuh perhatian kepada kerjayanya. Kerana komitmennya itulah syarikat Jun bekerja itu mempercayai Jun lalu menghantarnya bekerja di London semenjak empat tahun lalu.

Jun tidak pernah bercakap tentang jodoh. Hatinya seolah tertutup. Dahulu semasa masih tinggal di Kuala Lumpur dan sesekali pulang ke kampung Jun hanya terperuk di rumah. Seboleh-bolehnya Jun mengelak bertemu orang kampung, dengan Malik dan keluarganya lebih-lebih lagi. Che Bedah dengan Cik Ton, ibu Malik pun sekadar berbasa-basi. Sedih dan marah masih berbekas di hati Che Bedah dengan perbuatan Malik. Kini selepas sembilan tahun, sesudah Jun memberitahu bahawa dia sedang mengenali hati budi seseorang baharulah Che Bedah ceria semula.

Pada mulanya Che Bedah gusar juga apabila diberitahu teman lelaki Jun itu orang Amerika. Tentang agamanya, cara hidupnya, bahasanya, segala-galanya. Takut betul Che Bedah kalau Jun murtad dan lari membawa diri ke Amerika. Setelah Jun menjelaskan John sedang mendalami Islam, malah abangnya juga mualaf,  hati Che Bedah tenteram sedikit.

Semenjak itulah juga Che Bedah mula berangan-angan. Wah, siapa sangka Che Bedah akan menerima menantu orang Amerika? Tentu sahaja nanti anak Jun dan John sangat comel. Kulitnya putih kemerahan, matanya biru, rambutnya perang. Che Bedah tersenyum sendiri membayangkan bakal cucunya. Pastilah cucu Che Bedah yang paling cantik di kampung ini. Anak kacukan katakan! Puaslah hati Che Bedah nanti menunjukkan cucunya itu pada orang kampung yang mengumpat Jun putus tunang selama ini. Lebih puas rasanya jika dapat menunjuk kepada Cik Ton dan Malik. ‘Baru mereka tahu erti penyesalan!’ Getus hati Che Bedah sambil tertawa sendirian.

Che Bedah juga menjaja berita di sekitar kampung bahawa Jun akan
pulang dengan bakal menantunya. ‘Orang Amerika!’ Kata Che Bedah sambil tersenyum simpul. Sengaja ditekankan perkataan Amerika itu apabila dia berbual-bual.

Hari yang ditunggu-tunggu tiba. Che Bedah dan suaminya sudah berada di KLIA sejak tiga jam yang lalu. Berdebar-debar rasanya hati Che Bedah. Che Bedah cuba membayang-bayangkan bakal menantunya. Entah segak macam Brad Pittkah, atau kacak seperti Chris Evanskah.

Akhirnya kelihatan Jun menolak troli yang penuh bagasi. Syukurlah Jun masih bertudung. Benarlah Jun tidak menggadai agama demi cinta. Che Bedah meninjau-ninjau mencari John.

Jun bersalam dan berpelukan dengan Che Bedah dan ayahnya. Hairan sedikit apabila melihat ibunya seperti mencari seseorang.

“Cari siapa mak?”

“Mana John?”

Jun tersenyum. Dia mengangguk dan mengerling kepada lelaki yang berdiri agak jauh di belakang Jun.

“Mak, Abah, inilah John.”

Lelaki berbangsa kulit hitam itu tersenyum manis dan menghulur tangan. Che Bedah rasa mahu pengsan. Angan-angannya berkecai.